NASIONAL

Pengacara AKP Robin Tegaskan Bahwa AKP Robin Khilaf Menipu, Bukan Terima Suap Rp 11,5 M

Jakarta – Mantan penyidik KPK dari Polri AKP Stepanus Robin Pattuju disebut dalam dakwaan menerima Rp 11,5 miliar dari berbagai pihak termasuk Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin. Namun pihak AKP Robin mengklaim perkara kliennya bukanlah ranah tindak pidana korupsi tetapi penipuan.

“Ya jadi terkait tuduhan-tuduhan, bahasa saya tuduhan-tuduhan, kepada Robin maka nanti kita lihat saja di persidangan,” ucap Tito Hananta selaku pengacara dari AKP Robin saat ditemui beberapa waktu lalu di KPK.

Perihal aliran duit ke AKP Robin itu terungkap dalam petikan surat dakwaan yang muncul di Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) Pengadilan Tipikor Jakarta pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Dakwaan itu belum dibacakan jaksa lantaran sidang perdana AKP Robin baru dijadwalkan pada 13 September 2021.

Dalam dakwaan yang terlansir di SIPP itu, disebutkan AKP Robin menerima suap sebesar Rp 11,5 miliar bersama seorang pengacara bernama Maskur Husain.

Baca juga:  BPI KPNPA RI Dukung KPK, Sikat Kasus Korupsi di Sumatera Selatan

Tercantum 6 nama dalam 5 perkara yang diduga memberikan suap ke AKP Robin, yaitu sebagai berikut:

1. M Syahrial Rp 1.695.000.000;
2. Azis Syamsuddin dan Aliza Gunado Rp 3.099.887.000 dan USD 36.000;
3. Ajay Muhamad Priatna Rp 507.390.000;
4. Usman Effendi Rp 525.000.000; dan
5. Rita Widyasari Rp 5.197.800.000.

Namun Tito selaku kuasa hukum AKP Robin menegaskan bila apa yang dilakukan kliennya adalah penipuan. Apa maksudnya?

“Tetapi Robin sudah pernah memberikan kesaksian di Pengadilan Negeri Medan. Nah keterangan Robin pada saat itu sebagai saksinya Syahrial, itu kan diberikan oleh Robin di bawah sumpah. Nah saya mendasarkan pada keterangan saksi itu. Terus bahwa di persidangan itu kan Robin sudah mengungkapkan. Poinnya adalah Robin itu menurut saya sebagai penasihat hukum klien kami ini sudah khilaf melakukan penipuan,” kata Tito.

Baca juga:  KUMHAM Jabar Adakan Kualifikasi Perlombaan Menembak Untuk MENKUMHAM CUP Melalui KANWIL CUP

“Nah kalau penipuan itu, itu kan diatur dalam pasal 372, 378 KUHP, jadi ini bukan tindak pidana korupsi, menurut kami lho ya,” sambungnya.

Tito pun mengklaim AKP Robin bekerja sendiri. Meski begitu, Tito mempersilakan nantinya pembuktian di persidangan.

“Jadi bahwa Robin pada saat memberikan keterangan di Medan itu menegaskan bahwa Robin tidak dipaksa oleh siapa pun, termasuk oleh penyidik KPK. Tidak ada paksaan dan tidak ada ancaman dari siapa pun juga kepada Robin,” ujarnya.

“Tapi kalau dari pendapat hukum, kami menilai perbuatan klien kami ini karena dia khilaf, dia sudah melakukan penipuan dan bukan penyuapan. Tapi kita menghormati KPK agar semua ini nanti diuji di persidangan,” tambahnya.

Baca juga:  SKD CPNS Hari Terakhir, Pesan KAKANWIL ke Peserta: “Belajar Dengan Giat, Mohon Do’a Restu Orang Tua Dan Tetap Semangat.

Lebih lanjut, Tito juga berbicara soal fakta persidangan etik Robin. Dia mengatakan saat majelis hakim Albertina Ho menyangka Robin sebagai ‘tipu-tipu’. Hal itu juga menurutnya terjadi pada saat Robin menjadi saksi M Syahrial.

“Tuduhan-tuduhan yang harus dibuktikan di persidangan nanti. Tapi tetap kami melihat bahwa klien kami ini sudah khilaf melakukan penipuan,” katanya.

“Karena dia mengaku menipu beberapa orang dan pada saat sidang etik Robin, Albertina Ho mengatakan kepada Robin, ‘Kamu melakukan tipu-tipu ya?’. Nah Robin membenarkan ‘Ya, saya khilaf saya menipu’. Kemudian majelis hakim di pengadilan Medan juga bilang ‘Jadi kamu nih tipu-tipu sama si Maskur?’, ‘Ya, mohon maaf,’. Jadi nanti kita akan menguji unsur-unsur ini apakah ini penipuan atau korupsi. Nanti biar perdebatan secara hukumlah,” imbuh Tito.

 

 

 

Dikutip Dari : Detik.News
Editor : Kurnia

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Back to top button