EKONOMI

Pahlawan Proteksi Masa Kini


Denpasar, JARRAKPOS.com – Rakyat Indonesia baru saja memperingati Hari Pahlawan yang jatuh pada tanggal 10 November. Hari Pahlawan merupakan peringatan atas pengorbanan pahlawan dan warga sipil di kota Surabaya dalam Pertempuran Surabaya. Kini makna pahlawan memiliki arti yang lebih personal dan lebih akrab karena kemajemukan pengertian dan peran hidup, maka peran pahlawan pun sudah bergeser dan memiliki banyak turunan arti bagi siapa pun juga.

1bn#Ik-9/11/2019

Bagi masyarakat, pahlawan bisa berarti figur yang berjasa memberikan proteksi, berperan dalam membantu ketika ada kemalangan, atau sesederhana komunikasi ketika tengah dilanda cobaan hidup. Pahlawan hadir dalam segala bentuk, misalnya orang tua, kerabat, sahabat, saudara adik kakak, atau bahkan rekan kantor. Orang-orang ini memiliki peranan jasa menjadi pelindung, penasehat, atau pendidik yang terus mengayomi atau mendidik dalam kehidupan. Bahkan tidak jarang yang berkontribusi atau berjasa dalam memberikan penghidupan yang lebih layak bagi orang-orang.

Baca juga : GoFood Ajak Mitra Driver Kurangi Penggunaan Plastik Sekali Pakai

Dalam industri asuransi, pahlawan proteksi memiliki cakupan yang sifatnya lebih profesional dan lebih jelas, yaitu para agen asuransi. Peran pokok agen asuransi pada dasarnya tetap sama, tetapi metode pendekatan nasabah telah bergeser seiring dengan berkembangnya jaman. Walaupun kini adalah era digitalisasi informasi, bisnis asuransi tetap pada hakikatnya adalah relationship business. Agen asuransi generasi Millennials dan Gen-Z menguasai jaringan sosial digital dan rajin hadir ke arena pergaulan kota-kota besar di Indonesia, berkumpul bersama rekan seumur, sehingga acap kali mereka mampu mendatangkan banyak calon nasabah berpotensi bagi perusahaan asuransi.

3b#Ik-14/6/2019

Di tahun 2019 ini, Gen-Z yang lahir antara tahun 1995 dan 1996 untuk pertama kalinya masuk ke dunia pekerjaan, berpenghasilan mandiri, dan mulai meniti karir sesuai impian. Selain itu, para peniti karir generasi Millennials (Gen-Y) mendaki dan menduduki posisi yang lebih senior, serta otomatis memiliki peran lebih strategis dalam pengambilan keputusan bagi perusahaan. Tidak sedikit generasi Millennials yang juga memutuskan untuk memulai usaha sendiri bersama-sama dengan kolega mereka.

Baca juga : Avrist Assurance Peringati Hari Asuransi Nasional bersama AAJI

PT Avrist Assurance pun turut serta memudakan rupa asuransi dengan berpartisipasi dalam serangkaian aktivitas hobi gaya hidup sepanjang tahun 2019, seperti Java Jazz Festival, Hodgepodge Superfest, serta New Balance Run On. Sesuai dengan cita-cita untuk menyediakan satu polis dalam setiap rumah tangga di Indonesia, pendekatan Avrist Assurance dalam menawarkan proteksi adalah dengan menyatukan diri dengan ajang festival gaya hidup berjiwa muda, karena Avrist Assurance ingin dikenal sebagai asuransi yang dapat menjadi sahabat terpercaya ketika nasabah tengah mengejar aspirasi atau hobi dalam hidup mereka.

Ik-1/3/2019

Salah satu strategi perusahaan dalam menggaet talenta muda adalah dengan mendigitalisasi segala proses administratif dan logistik asuransi, mulai dari pendaftaran nasabah hingga proses klaim, tetapi, bagi Avrist Assurance, yang percaya bahwa bisnis asuransi adalah relationship business, maka tatap muka wajib adanya. Hal ini dilakukan untuk membangun rasa percaya, aman, dan nyaman, bagi masyarakat yang akan bergabung menjadi nasabah asuransi perusahaan.

Baca juga : Target 20 Juta Wisman Tahun 2019, Borneo Extravaganza Jadi Media Promosi

M Irsan Zainuddin, Chief Agency Officer Avrist Assurance menyadari pergeseran progresif tren generasi muda ini. Generasi ini merupakan generasi penuh semangat yang dibekali dengan fasilitas teknologi informasi nirkabel mutakhir dalam menjalankan peran sebagai agen asuransi, sehingga potensi membesarkan bisnis pun berlipat ganda. Generasi ini lebih mementingkan action. “Generasi ini pun merupakan generasi yang sangat vocal, pragmatik, independen, dan sangat terkoneksi. Bahkan generasi ini pun sudah berkontribusi besar dalam penjualan produk asuransi Avrist Assurance berdasarkan hasil yang telah dicapai di tahun 2019,” katanya.

Ik-5/6/2019

“Melihat perubahan dinamis ini, sejak awal tahun Avrist Assurance telah menajamkan fokus ke beberapa hal, yaitu: tenaga agen bertalenta serta teknologi informasi digital guna memudahkan proses administrasi. Avrist Assurance pun saat ini sedang bersiap-siap meluncurkan produk berbasis-digital yang akan menjawab segala kebutuhan proteksi generasi Millenials dan Gen-Z,” imbuhnya. Sebagai upaya mengikuti perkembangan digitalisasi, Avrist Assurance sudah memanfaatkan penggunaan teknologi untuk meningkatkan layanan konsumen dengan aplikasi MyAvrist Application (MAPS) dan mendukung produktivitas agen dengan Avrist Agency Portal.

Baca juga : Bali Menjadi Tujuan Roadshow BCA Finhacks 2019

Walaupun begitu, strategi perusahaan untuk fokus kepada produk tradisional berhasil karena produk tersebutlah yang memimpin pangsa pasar Avrist Assurance. “Produk unggulan seperti Avrist Prime Protection yang merupakan produk proteksi, serta SEHATI dan Avrist Total Care yang merupakan produk kesehatan, telah menjadi produk-produk andalan konsumen kami di Indonesia. Ini dikarenakan polis-polis asuransi tersebut sederhana dan cerdas, serta sesuai dengan strategi kami untuk kembali ke dasar dari asuransi – yaitu perlindungan,” tutup Irsan. tim/ama

Berita Terkait

Close