Pesta Kesenian Bali 2019, Pendalaman, Pelestarian dan Pelebaran


Oleh : Putu Suasta

PESTA Kesenian Bali (PKB) 2019 kembali digelar tahun ini dan dibuka oleh Presiden Joko Widodo. Diselenggarakan di musim libur nasional anak-anak sekolah, 15 Juni – 13 Juli 2019, maka timing penyelenggaraan PKB 2019 ini memiliki momentum yang tepat manfaat dari segi edukasi, terutama sangat berarti bagi anak-anak sekolah di Bali. PKB yang digelar hampir selama sebulan itu pun mempunyai arti bagi masyarakat Bali pada umumnya sebagai hiburan.

Hingga tahun ini, PKB telah terselenggara hingga sampai 41 kali sejak 1979. Sebuah gagasan yang luar biasa cemerlang dari mantan Gubernur Ida Bagus Mantra dalam pelestarian, pewarisan dan pengembangan kesenian tradisonal Bali. dalam satu dekade terakhir, PKB juga telah melibatkan sejumlah kesenian Nusantara dan luar negeri sebagai peserta tamu. Suatu bukti bahwa PKB telah menemukan eksistensinya sebagfai wadah dalam pelestarian kesenian Bali.

Keajegan PKB dari konsistensi penyelenggaraan setiap tahun membuktikan beberapa hal; pertama, concern Pemvrop Bali terhadap kesenian tradisonal Bali yang hingga saat ini terjaga baik. PKB adalah perhelatan masyarakat Bali di mana Pemprov Bali menjadi penyelenggara dan mewadahi seluruh fasilitas dan pendanaan perhelatan kesenian ini. Inilah satu-satunya kepedulian besar pemerintah atas dunia kesenian di Bali dan yang paling besar.

Kedua, bagi masyarakat Bali, terutama kaum senimannya, PKB adalah ruang besar bagi kebanggaan sebagai pelesiran bagi masyarakat dan sebagai wadah besar dalam memperlihatkan kreativitas kesenian mereka. apalagi PKB belakangan ini bukan saja melibatkan seni-seni tradisi (Bali), namun juga telah mulai memberi ruang berkiprah bagi seniman non tradisi (pelukis, pemain teater modern). Bahkan PKB 2019 ini juga mulai melibatkan aksara dan sastra Bali sebagai bagian penting dalam kiprah kesenian di PKB.

Ketiga, keterlibatan Pemerintah Kabupaten di Bali juga tak kalah seriusnya menyiapkan perwakilan kesenian mereka di setiap PKB. Bagi mereka, PKB adalah ajang besar untuk mempertunjukkan kemampuan pencapaian kesenian dan budaya mereka. Meski tiap kabupaten memiliki sejenis PKB tersendiri (dengan nama-nama yang tak sama satu sama lain), namun bagi Pemkab di Bali, PKB adalah suatu mercusuar untuk mengangkat kekhasan dan pencapaian kesenian mereka.

Keempat, ketika PKB menjadi ajang hiburan dan pementasan, ia menjadi juga pengetahuan bagi seluruh masyarakat Bali. Masyarakat menjadi ‘terjaga’ akan keseniannya dan seniman juga mendapatkan ruangnya untuk mengembangkan puncak-puncak kreatifnya. dalam konteks ini, pelestarian, pewarisan dan pengembangan telah tercapai.



Hypnocodesname WA
Kirim