Sekda Dewa Indra : RSBM Terdepan Dalam Layanan JKN –KBS


Denpasar, JARRAKPOS.com – Sebagai Rumah Sakit milik Pemerintah Provinsi Bali, Rumah Sakit Bali Mandara (RSBM) siap jadi yang terdepan dalam layanan Program Jaminan Kesehatan Nasional-Krama Bali Sejahtera (JKN-KBS) resmi diluncurkan Gubernur Bali Wayan Koster akhir Februari lalu. Penegasan tersebut disampaikan Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra  seusai menerima Tim survei dari Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS) dalam rangka survei simulasi akreditasi Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (SNARS) edisi 1 di Rumah Sakit Bali Mandara, Selasa (12/3/2019).

Baca juga : Wujudkan Trisakti, Gubernur Koster Kembangkan Industri Kreatif Berbasis Budaya

Lebih jauh Sekda Dewa Indra menyampaikan secara fakta (de facto)pelayanan rumah sakit yang terletak di Sanur ini sudah sangat bagus namun secara hukum (de jure) rumah sakit ini belum memiliki akreditasi.  Untuk itu Pemprov Bali berkomitmen tinggi agar rumah sakit ini segera terakreditasi sebagai tanda secara resmi telah memiliki standar.  Akreditasi ini tidak hanya untuk memenuhi salah satu persyaratan bagi rumah sakit penerima layanan JKN, namun lebih  pada peningkatan standar kualitas layanan kepada para pasien. “ RSBM harus paling siap  dalam penerapan JKN-KBS baik itu dari pelayanan, standar pelayanan, jenis layanan yang ditentukan JKN-KBS. Rumah sakit ini harus yang terdepan karena rumah sakit ini milik Pemprov Bali dan JKN-KBS adalah program Pemprov Bali,“ imbuhnya.

Hal senada juga ditegaskan  oleh Direktur UPT RSBM Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr. Gede Bagus Darmayasa, MRepro dimana  pihaknya siap dalam pelaksanaan JKN-KBS. Berbagai upaya peningkatan pelayanan, optimalisasi pelayanan terus dilakukan salah satunya dengan akreditasi yang merupakan bagian dari regulasi. dr. Bagus menegaskan dari awal berdirinya  RSBM, Pemprov Bali berkomitmen untuk mengikuti semua regulasi  yang ditetapkan pemerintah baik itu untuk peralatan, fasilitas dan secara terus menerus meningkatkan kualitas sumber daya manusia. “Kami sangat mengutamakan layanan pada pasien. Penerapan JKN-KBS di rumah sakit ini memiliki kelebihan dimana untuk parameter yang tidak ditanggung oleh JKN, maka akan ditanggung KBS, prinsip kami keselamatan pasien adalah hal yang utama,” tuturnya.

Baca juga : JKN-KBS Gubernur Koster Mulai Ambulan Gratis Hingga Pengobatan Tradisional

Survei Simulasi SNARS Edisi 1 RSBM berlangsung dari tanggal 12-15 Maret 2019 dan dilakukan oleh tim dari Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS) yang dipimpin oleh dr. Dahsriati,Sp.KJ beserta dua anggotanya dr. Tini Sekarwati,MM dan Saida Simanjuntak,S.Kp.MARS.*/ama



Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hypnocodesname WA
Kirim